Dampak Gangguan Pendengaran Jika Tidak Diatasi

Dampak Gangguan Pendengaran Jika Tidak Diatasi

Dampak dari gangguan pendengaran yang tidak diatasi memiliki konsekuensi emosional dan sosial yang serius bagi orang yang lebih tua, menurut sebuah studi baru utama oleh Dewan Nasional Penuaan (NCOA). Penelitian ini dilakukan oleh Kelompok Riset Lansia, aliansi antara NCOA dan Market Strategies, Inc.

Dampak Gangguan Pendengaran yang Tidak Diatasi Terkait dengan Depresi, Isolasi Sosial pada Lanjut Usia

“Studi ini membantah mitos bahwa gangguan pendengaran yang tidak diobati pada orang tua adalah kondisi yang tidak berbahaya,” kata James Firman, EdD, presiden dan CEO Dewan Nasional tentang Penuaan. Survei terhadap 2.300 orang dewasa tuna rungu yang berusia 50 tahun ke atas menemukan bahwa mereka yang kehilangan pendengaran yang tidak diobati lebih mungkin melaporkan depresi, kecemasan, dan paranoia dan lebih kecil kemungkinannya untuk berpartisipasi dalam kegiatan sosial terorganisir, dibandingkan dengan mereka yang memakai alat bantu dengar.

Kehilangan pendengaran adalah salah satu kondisi kronis yang paling umum di Amerika Serikat, lebih dari sembilan juta orang Amerika di atas usia 65 dan 10 juta orang Amerika berusia 45 hingga 64 tahun. Tetapi sekitar tiga dari lima orang Amerika yang lebih tua dengan gangguan pendengaran dan enam dari tujuh orang Amerika paruh baya dengan gangguan pendengaran tidak menggunakan alat bantu dengar.

Konsekuensi dan Dampak dari Gangguan Pendengaran yang Tidak Diatasi

Survei menemukan bahwa lebih banyak lansia dengan gangguan pendengaran yang tidak diobati (mereka yang tidak memakai alat bantu dengar) melaporkan perasaan sedih atau depresi yang berlangsung dua minggu atau lebih selama tahun-tahun sebelumnya.Di antara responden dengan gangguan pendengaran yang lebih parah, 30 persen non-pengguna alat bantu dengar melaporkan perasaan sedih ini, dibandingkan dengan 22 persen pengguna alat bantu dengar.

Ukuran lain dari tekanan emosional adalah persepsi bahwa “orang lain marah kepada saya tanpa alasan,” yang sering diidentifikasi oleh para psikolog sebagai indikator paranoia.

Non-pengguna yang lebih tua lebih cenderung setuju dengan pernyataan “biasanya orang marah kepada saya tanpa alasan” (14 persen pengguna vs. 23 persen bukan pengguna). Di antara mereka dengan gangguan pendengaran yang lebih parah, perbedaannya bahkan lebih besar — 14 persen untuk pengguna vs 36 persen untuk bukan pengguna.

Karena isolasi sosial adalah masalah serius bagi beberapa orang tua, penelitian ini juga meneliti perilaku sosial dan menemukan bahwa orang yang tidak menggunakan alat bantu dengar sangat kecil kemungkinannya untuk berpartisipasi dalam kegiatan sosial.Di antara responden dengan gangguan pendengaran yang lebih parah, 42 persen pengguna alat bantu dengar berpartisipasi secara teratur dalam kegiatan sosial dibandingkan dengan hanya 32 persen yang bukan pengguna.

Carolyn Holmes, PhD, dari Kelompok Penelitian Lanjut Usia mengatakan, “Survei ini bukan hanya inovatif dalam ukuran sampel yang besar, tetapi juga dengan memasukkan 2.090 anggota keluarga dekat atau teman-teman dari responden yang memiliki keterbatasan pendengaran yang ditanyai rangkaian paralel.”

Dengan menggunakan alat bantu dengar dapat membuat Anda terhindar dari keterbatasan pada komunikasi, stres dan isolasi sosial yang dapat menyebabkan depresi. Berkunjung ke pusat alat bantu pendengaran dapat memberi Anda solusi dalam memilih alat bantu yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Leave a Reply